Connect with us
Update Now

Politik

Putra Tokoh PKI Ilham Aidit Cela Film G30S/PKI Imajinasi Arifin C Noer, Tapi Dibantah Jajang C Noer

Diterbitkan

pada

Berita ini sudah dilihat 110,230 kali

Putra gembong PKI Tahun 1965 DN Aidit, yakni Ilham Aidit anggap film G 30 S PKI imajinasi Sutradara Arifin C Noer (dok, pikiran rakyat)

BêBASbaru.com,POLITIK – Putra tokoh PKI DN Aidit, Ilham Aidit, menyebut film Gerakan 30 September PKI atau G30S/PKI bukan merupakan film sejarah, juga bukan film dokumenter. Film tersebut, kata dia, sepenuhnya imajinasi sutradara Arifin C Noer, yang ketika menggarap film tersebut berdasarkan pesanan rezim yang berkuasa, orde baru.

“Saya ingin tekankan bahwa film itu bukan film sejarah, pasti bukan sejarah, film itu bukan dokumenter,” kata Ilham Aidit di ILC tvOne, Selasa malam, 29 September 2020. Menurut Ilham, penayangan film G30S/PKI sempat ditinjau ulang oleh sejumlah tokoh di masa pemerintah Presiden BJ Habibie. Seperti Menteri Penerangan, Yunus Yosfiah, yang pernah menyatakan bahwa film tersebut tidak wajib ditonton.

Kemudian, Menteri Pendidikan, Prof Juwono Sudarsono, yang juga menyatakan film tersebut harus ditinjau ulang. Bahkan, Presiden Abdurrahman Wahid atau biasa disapa Gus Dur pernah bicara soal pencabutan TAP MPRS 25 tahun 1966 tentang pembubaran PKI sebagai organisasi terlarang dan larangan mengembangkan ajaran Komunisme/Marxisme.

“Jadi, pihak-pihak yang pernah menyatakan itu semua sama sekali bukan PKI, mereka adalah negarawan yang melihat ke depan akan pentingnya pengkeliruan sejarah,” terang Ilham.

Sebelum itu, Jajang C Noer, istri dari Arifin C Noer, sutradara film G30S/PKI, membantah film tersebut sebagai rekayasa sejarah. Jajang mengatakan Arifin C Noer menggarap film G30S/PKI berdasarkan data-data yang dimiliki Indonesia dan dunia.

“Jadi ini bukan rekayasa. Risetnya juga sampai ke Cornell (University),” kata Jajang C Noer di tvOne. Menurut Jajang, Arifin C Noer sebagai seorang sutradara tidak akan membuat suatu karya yang tidak dia percayai atau dia yakini. “Jadi semua ini (film G30S/PKI) autentik menurut dia, menurut data-data yang ada,” tegasnya.

Jajang menjelaskan pembuatan film G30S/PKI berdasarkan wawancara dengan keluarga para jenderal yang menjadi korban keganasan PKI. Sementara dari pihak PKI, tidak ada yang bersedia diwawancarai, bahkan takut mengakui sebagai PKI apalagi diwawancarai.

“Satu-satunya orang PKI yang bersedia diwawancarai adalah Pak Syam Kamaruzzaman. Dia pun juga cuma menjawab, ‘Iya begitulah.. Iya begitulah’. Begitulah, jadi kami melulu dapati dari referensi yang ada,” ujar Jajang.

Sumber: Viva.co.id dan berbagai sumber (dengan judul: Putra DN Aidit: Film G30S/PKI Bukan Sejarah, Imajinasi Arifin C Noer)

Berita ini sudah dilihat 192 kali

Download Tabloid Bebasbaru

Berita Olahraga

SPACE IKLAN

Selebritis

DUNIA

Gaya Hidup

Arsip

Statistik Pengunjung

  • Users online: 2 
  • Visitors today : 135
  • Page views today : 150
  • Total visitors : 529,669
  • Total page view: 1,113,199