Connect with us
Update Now

Dunia

Putra Mahkota MBS: Gara-gara Ucapan Macron, Ektremis dan Radikalisme Meningkat di Arab Saudi

Diterbitkan

pada

Berita ini sudah dilihat 238,257 kali

Raja Arab Saudi dan sang Putera Mahkota Pangeran Muhammad Bin Salman (dok, mata-matapolitik)

BêBASbaru.com, DUNIA-RIYAD – Putra Mahkota Arab Saudi, Mohammed bin Salman (MBS) berjanji untuk menyerang para ekstremis dengan “tangan besi” setelah insiden pemboman di pemakaman non-Muslim di Jeddah. Kelompok Negara Islam Irak dan Suriah (ISIS) bertanggung jawab atas serangan itu.

“Kami akan terus menghadapi setiap perilaku dan ide ekstremis,” kata Pangeran Mohammed dalam pidatonya di Dewan Syura, dikutip dari AFP, Jumat (13/11). “Kami akan terus menyerang dengan tangan besi semua orang yang ingin merusak keamanan dan stabilitas kami,” katanya, menurut transkrip pidato yang diterbitkan oleh Kantor Pers Saudi.

Serangan bom saat upacara peringatan berakhirnya Perang Dunia I itu sedikitnya melukai dua orang, termasuk seorang polisi Yunani dan seorang pejabat Saudi. Seorang warga negara Inggris juga diduga mengalami luka-luka.

Kedutaan Prancis, Yunani, Italia, Inggris dan Amerika Serikat yang menghadiri upacara peringatan tersebut mengutuk serangan itu sebagai “pengecut”. Selang sehari, ISIS mengaku bertanggung jawab atas pemboman tersebut, dengan mengatakan itu untuk memprotes kartun satir Charlie Hebdo tentang Nabi Muhammad.

Sayap propaganda ISIS, Amaq, mengatakan serangan itu “terutama ditujukan kepada konsul Prancis atas desakan negaranya untuk menerbitkan kartun-kartun yang menghina Nabi Allah”. Pengeboman itu terjadi kurang dari sebulan setelah penusukan seorang penjaga di konsulat Prancis di Jeddah.

Kedutaan Besar Prancis di Riyadh telah mendesak warganya di Arab Saudi untuk meningkatkan kewaspadaan sejak serangan di konsulat Jeddah pada 29 Oktober, hari yang sama ketika seorang pria bersenjatakan pisau membunuh tiga orang di sebuah gereja di Nice di Prancis selatan.

Sejumlah negara Islam juga ikut mengecam sikap Presiden Prancis Emmanuel Macron yang dengan gigih membela hak menerbitkan kartun yang dianggap menyinggung sebagian orang, termasuk Nabi, tetapi dia juga mencoba meredakan ketegangan atas ucapannya.

Sikap Macron telah memicu gelombang protes di beberapa negara, dengan membakar foto Macron hingga menyerukan untuk memboikot produk Prancis. Namun, Pangeran Mohammed berharap, “dunia akan berhenti menyerang simbol-simbol agama di bawah slogan kebebasan berekspresi” karena itu menciptakan “lingkungan yang subur untuk ekstremisme dan terorisme”.

Serangan bom di Jeddah tercatat sebagai insiden teror kedua yang terjadi di Jeddah. Bulan lalu, warga Arab Saudi melukai seorang penjaga di konsulat Prancis di Jeddah dengan mengg  unakan pisau. Selang sehari dari ledakan bom di pemakaman non-muslim di Jeddah, Kedutaan Besar Arab Saudi di kota Den Haag, Belanda dilaporkan diberondong tembakan, Kamis (12/11). Insiden tidak memakan korban jiwa. Kantor berita Belanda, ANP melaporkan sejumlah selongsong peluru ditemukan di tempat kejadian setelah insiden tersebut.

Sumber: CNNIndonesia.com dan berbagai sumber (dengan judul: Putra Mahkota Arab Saudi Janji Serang Kelompok Esktrimis)

Berita ini sudah dilihat 38,861 kali

Download Tabloid Bebasbaru

Berita Olahraga

SPACE IKLAN

Selebritis

DUNIA

Gaya Hidup

Arsip

Statistik Pengunjung

  • Users online: 0 
  • Visitors today : 82
  • Page views today : 94
  • Total visitors : 546,431
  • Total page view: 1,131,699