Connect with us
Update Now

Headline

Persepsi Keliru Rakyat Memahami Kalimat ‘New Normal’ Pandemi Covid-19

Diterbitkan

pada

Berita ini sudah dilihat 100,337 kali

Jubir GTPP Nasional, Akhmad Yurianto (dok, bali online)

BêBASbaru.com, NASIONAL – Juru Bicara Pemerintah untuk Penanganan Corona (Covid-19), Achmad Yurianto, mengakui bahwa istilah new normal yang sering digunakan selama pandemi Covid-19 adalah diksi yang salah. Pernyataan itu disampaikan Yuri saat menjadi pembicara dalam acara peluncuran buku ‘Menghadang Corona: Advokasi Publik di Masa Pandemi’ karya anggota DPR dari Fraksi PAN Saleh Daulay di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta pada Jumat (10/7). Menurutnya, diksi yang benar adalah adaptasi kebiasaan baru. “Diksi new normal itu sebenarnya di awal diksi itu segera kita ubah, waktu social distancing itu diksi yang salah, dikritik langsung kita ubah, new normal itu diksi yang salah, kemudian kita ubah adaptasi kebiasaan baru tapi echo-nya nggak pernah berhenti, bahkan di-amplify ke mana-mana, gaung tentang new normal itu ke mana-mana,” kata Yuri. Oleh karena itu, ia berkata pemerintah menggunakan istilah adaptasi kebiasaan baru saat ini. Terlebih, menurutnya, penggunaan istilah new normal dianggap masyarakat kembali berkegiatan seperti biasa tanpa memperhatikan protokol kesehatan. “Tidak pernah berhenti gaung new normal di mana-mana dan kemudian dikedepankan bukan new-nya tapi normal-nya. Padahal ini sudah kita perbaiki dengan adaptasi kebiasaan baru yang menjadi masalah risk komunikasi,” ucap Yuri. Ia juga masyarakat bingung dengan perubahan istilah dalam penanganan Covid-19. Namun, menurutnya, hal itu merupakan risiko komunikasi yang dihadapinya sebagai jubir pemerintah. Yuri juga menyampaikan akan terus berupaya menyampaikan informasi yang dibutuhkan masyarakat. “Ini yang menjadi sulit karena posisi kami jadi jubir harus menjawab apa yang dibutuhkan masyarakat terkait informasi,” tutur dia.

Sumber: cnn indonesia.com dan berbagai sumber (dengan judul: Pemerintah Sebut Istilah ‘New Normal’ Pandemi Covid-19 Keliru

Berita ini sudah dilihat 123 kali

Download Tabloid Bebasbaru

Berita Olahraga

SPACE IKLAN

Selebritis

DUNIA

Gaya Hidup

Arsip

Statistik Pengunjung

  • Users online: 3 
  • Visitors today : 409
  • Page views today : 462
  • Total visitors : 528,146
  • Total page view: 1,111,536