Connect with us
Update Now

Headline

Pembunuh+Perampok Sadis Dua Pemulung Mulai Terkuak, Pelaku di Duga Sesama Pemulung

Diterbitkan

pada

Berita ini sudah dilihat 117,960 kali

Rekaman CCTV saat pelaku memukuli dan rampok dua pemulung renta di Bekasi (dok, tribunnews.com)

BêBASbaru.com, KRIMINAL – Polisi masih menyelidiki kasus perampokan dan penganiayaan dua pemulung di Jalan Raya Fatahillah, Cikarang Barat, Kabupaten Bekasi. Sejumlah fakta baru mulai terkuak dalam kasus yang menewaskan 1 korban itu.

Peristiwa mengerikan itu terjadi pada Rabu 29 September 2020 sekitar pukul 03.47 WIB dini hari. Kedua korban, yang disebut-sebut kakak beradik itu dihantam bagian kepalanya dengan sebilah kayu balok.

Kasat Reskrim Polresta Bekasi AKBP Dwi Prasetyo mengatakan, pihaknya telah memeriksa sejumlah saksi untuk menyelidiki identitas pelaku. Sementara kondisi korban selamat masih dirawat intensif di rumah sakit.

“(Salah satu korban) sudah sadar, tapi masih ditanyain, masih–apa ya istilahnya itu–jawabannya masih nggak sinkron. Kalau kita tanya sekarang, jawabannya A, tapi beberapa saat kemudian, jawaban dengan pertanyaan yang sama itu bisa B, masih simpang siur. Jadi (jawaban korban) kita nggak bisa pakai patokan,” jelas Kasat Reskrim Polres Polres Bekasi Kota AKBP Dwi Prasetya.

Berikut 5 fakta baru terkait aksi perampokan sadis yang dirangkum detikcom:

Dipukul Balok saat Tidur

Aksi sadis dua orang pelaku ini terekam CCTV di showroom ‘Rizki Motor’ Jalan Fatahillah RT 5 RW 1 Kampung Gardu Sawah, Kecamatan Cikarang Barat, Kabupaten Bekasi. Robby Amrullah, ketua RT setempat mengungkap, kasus ini awalnya diketahui oleh pegawai showroom yang hendak membuka rolling door.

“Sekitar jam 07.00 WIB, pekerja showroom buka gerbang ternyata ada pemulung. Ketika dibangunin, yang koma itu, dia mau ngomong menyemburkan darah,” kata Robby saat ditemui detikcom di kediamannya, Cikarang Barat, Kabupaten Bekasi, Jumat (2/10/2020).

Kejadian itu kemudian dilaporkan ke pihak kepolisian. Pihak showroom kemudian membuka rekaman CCTV dan menemukan fakta mengejutkan. Dari rekaman CCTV itu pula, diketahui bahwa kedua korban dihantam balok saat sedang tertidur lelap.

“Ngumpul ngobrol, jam 09.00 malam itu tidur pules si korban itu. Sampai dia pas dia dieksekusi itu lagi tidur pules, bukan melek atau bagaimana. Akhirnya itu korban meninggal,” tutur Robby.

8 Saksi Diperiksa

Polisi telah memeriksa saksi-saksi terkait kejadian tersebut. Sejauh ini sudah ada sekita 8, “Sekitar 7-8 orang,” ujar Kasat Reskrim Polres Metro Bekasi AKBP Dwi Prasetya ketika dihubungi detikcom, Jumat (2/10/2020).

Pemeriksaan itu dilakukan Kamis (1/10) kemarin. Namun polisi belum mendapatkan keterangan yang utuh karena salah satu korban belum bisa dimintai keterangan. Pihak kepolisian telah mengidentifikasi kedua korban. Kedua korban ternyata kakak beradik.

“Bukan (suami istri, pemulung ini) adik kakak. Yang kakaknya meninggal yang (terkena) 2 pukulan (balok), adiknya yang 3 pukulan, koma,” kata Ketua RT 5/1, Kampung Gardu Sawah, Cikarang Barat, Robby Amrullah, saat ditemui di rumahnya, Jumat (2/10/2020).

Robby mengaku mengetahui informasi tersebut dari pihak rumah sakit. Dia mengatakan kedua korban berjenis kelamin laki-laki, salah satunya bernama Udin Jaenudin.

“Untuk identitas sih awalnya nggak ketahuan, gitu ya. Pas di-scan di RS si korban ini (ternyata) adik abang. Yang meninggal itu namanya Udin Jaenudin, orang Bogor. Kalau adiknya saya kurang paham namanya siapa,” ungkap dia.

Temukan Emas

Kedua korban disebut-sebut menemukan sejumlah uang dan perhiasan emas sebelum akhirnya dirampok. “Jadi memang cerita kalau dari kepolisian gitu ya, si korban itu memang lagi nemu duit sama nemu emas, gitu ceritanya sih korban itu,” kata Robby saat ditemui di rumahnya Kampung Gardu Sawah, Cikarang Barat, Kabupaten Bekasi, Jumat (2/10/2020).

Diduga Pelaku Sesama Pemulung

Sejauh ini polisi masih menyelidiko soal pelaku. Tapi ada kecurigaan bahwa pelaku adalah sesama pemulung. “Iya ramai pembicaraan, dari kepolisian juga, (pelaku) sama pemulung juga,” kata Ketua RT 5 RW 1 Kampung Gardu Sawah, Cikarang Barat, Robby Amrullah, saat ditemui di rumahnya, Jumat (2/10/2020).

Robby menyebut, sebelum kejadian itu, kedua korban pernah menemukan sejumlah uang dan perhiasan emas. Robby mengaku mendapatkan informasi tersebut dari pihak kepolisian. Robby menduga hal inilah yang menjadi motif kedua pelaku untuk merampok dan menganiaya korban.

“Jadi memang cerita kalau dari kepolisian gitu ya, si korban itu memang lagi nemu duit sama nemu emas, gitu ceritanya sih korban itu. Mungkin itu juga, dia (korban yang) mati itu (si) pemulung, (dipukul karena pelaku) ada motif dendam atau bagaimana. Iya, dapat info dari kepolisian (soal dugaan motif),” imbuh Robby.

Sumber: detik.com dan berbagai sumber (dengan judul: 5 Fakta Baru Terkait Kakak-Adik Pemulung Dirampok di Bekasi)

Berita ini sudah dilihat 184 kali

Download Tabloid Bebasbaru

Berita Olahraga

SPACE IKLAN

Selebritis

DUNIA

Gaya Hidup

Arsip

Statistik Pengunjung

  • Users online: 0 
  • Visitors today : 283
  • Page views today : 318
  • Total visitors : 531,062
  • Total page view: 1,114,776