Connect with us
Update Now

Banjar

Pedagang Rindukan Penziarah dan Pembeli di Saat Kubah Guru Sekumpul Masih Ditutup

Diterbitkan

pada

Berita ini sudah dilihat 119,444 kali

Toko-toko souvenir sepi dan terpaksa di tutup karena Kubah Sekumpul masih di tutup akibat korona (dok, picuki.com)

BêBASbaru.com, BANJAR – Meski Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Kabupaten Banjar sudah lama berakhir, tapi hingga kini Kubah Guru Sekumpul di Martapura masih belum dibuka bagi peziarah. Penutupan Kubah yang dilakukan semenjak 23 Maret 2020 lalu, tentunya memiliki imbas bagi para pedagang yang berjualan di areal lokasi. Sebelumnya, imam Mushola Ar-Raudah Sekumpul KH Sa’aduddin Salman menyampaikan perihal penutupan Kubah Guru Sekumpul, karena pandemi Covid-19. Langkah tersebut juga menindaklanjuti imbuan MUI Kalimantan Selatan untuk mematasi keramaian. Walhasil, dengan penutupan tersebut maka banyak pedagang yang berjualan di kawasan sekitar kubah Abah Guru Sekumpul merasakan dampaknya. Salah satunya, Rahimah (41), pegadang kembang yang mengaku mengalami penurunan omzet. Kepada Kanalkalimantan.com, Minggu (5/7/2020), Rahimah mengatakan, sebelum adanya Covid-19 dan ditutupnya Kubah Guru Sekumpul, dalam sehari ia mampu menjual kembang sampai lima kantong plastik besar. “Tapi setelah Kubah Abah Guru Sekumpul ditutup ditambah adanya virus corona, aatu kantong plastik kembang aja yang laku. Itu juga kadang ada yang tidak laku sama sekali,” ungkap Rahimah. Hal tersebut juga dirasakan oleh Hamdan (25) seorang karyawan toko Pigura. Ia menyebutkan, penjualan Pigura sebelum adanya covid 19 dan ditutupnya tempat ziarah Kubah Abah Guru Sekumpul sangat berbeda. Dulu, dalam sehari mampu meraup penghasilan lebih Rp1,5 juta. “Tapi saat ini penghasilan menurun. Gak ada sampai Rp 1,5 juta lagi,” ujar Hamdan. Kondisi ini juah berbeda dibanding hari biasa, sebelum adanya Covid-19 dan ditutupnya Kubah. Apalagi, jika dibandingkan saat gelaran Haul Guru Sekumpul. Para pedagang menuai berkah tersendiri dengan omzet meningkat berkali-kali lipat. Selain aneka benda berhiaskan foto-foto Abah Guru Sekumpul, termasuk buku sejarah perjalanan sosok ulama kharismatik itu, bermacam aksesoris juga banyak dibeli jamaah seperti gelang, kalung hingga tasbih, laku diborong pembeli. Tapi, kini semuanya berbeda.

Sumber: Kanalkalimantan.com dan berbagai sumber

Berita ini sudah dilihat 75 kali

Download Tabloid Bebasbaru

Berita Olahraga

SPACE IKLAN

Selebritis

DUNIA

Gaya Hidup

Arsip

Statistik Pengunjung

  • Users online: 0 
  • Visitors today : 149
  • Page views today : 154
  • Total visitors : 531,321
  • Total page view: 1,115,057