Connect with us
Update Now

Berita

PDIP keok oleh 2 jenderal purnawirawan TNI di Pilgub Sumatera

Diterbitkan

pada

Berita ini sudah dilihat 228,920 kali

Partai penguasa PDI Perjuangan keok di dua provinsi dalam ajang Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur, di Sumatera Utara dan Riau. Menariknya, jago-jago PDIP itu kalah oleh dua mantan jenderal TNI.

Di Sumatera Utara misalnya, Djarot Saiful Hidayat-Sihar Sitorus yang diusung PDIP dan PPP kalah oleh pasangan Letjen TNI (Purn) Edy Ramahayadi-Musa Rajekshah yang didukung Gerindra, NasDem, PAN, PKS, Golkar, Demokrat, PKB, Hanura.

Sedangkan di Riau, pasangan Syamsuar-Brigjen TNI (Purn) Edy Natar Nasution juga unggul di Pilgub versi Lembaga Survey PolMark dan hasil Real Count KPU. Syamsuar-Edy Nasution nomor urut 1 yang diusung partai NasDem, PAN dan PKS.

Syam-Edy melawan 3 pasangan calon lainnya, yakni paslon Lukman Edy-Hardianto nomor urut 2 diusung partai PKB dan Gerindra.

Lalu Firdaus-Rusli nomor urut 3 dari partai Demokrat dan PPP, serta yang terakhir Arsyadjuliandi Rachman-Suyatno nomor urut 4 diusung partai Golkar, PDIP dan Hanura sekaligus sebagai petahana.

Edy Natar Nasution mengundurkan diri dari anggota TNI AD, saat menjabat sebagai Komandan Korem 031 Wirabima Riau atau pimpinan tertinggi TNI AD di Riau.

Edy ikut bertarung sebagai Wakil Gubernur Riau berpasangan dengan Syamsuar (Bupati Siak).

Hasil pengitungan cepat (quick count) lembaga survei Polmark Indonesia menempatkan pasangan Syamsuar Edy sebagai pemenang. Pasangan teman satu alumni sekolah ini mengalahkan tiga pasangan lain. Mereka memperoleh 38.17 persen. Pasangan petahana (Arsyadjuliandi Rachman-Suyatno memperoleh 24,35 persen.

Kedua jendral purnawirawan TNI AD tersebut moncer di Pilkada Gubernur di Pulau Sumatera.

Pengamat politik Saiman Pakpahan mengatakan, kemenangan dua jendral purnawiran tidak terlepas dari sosok mereka yang dikenal baik bagi warga. Karir keduanya di militer yang cemerlang semakin menambah elektabilitas mereka.

“Edy Ramayadi dan Pak Edy Nasution sama-sama dipercaya untuk memimpin Sumut dan Riau. Ini adalah pilihan rakyat. Nama Pak Edy Ramayadi cukup terkenal warga selama berkarir di TNI,” kata Saiman kepada merdeka.com, Kamis (28/6).

Menurut Saiman, selain jabatan Edy Ramayadi di PSSI ikut mendongkrak namanya. Kalau di Pilkada Sumut, kemenangan Edy Ramayadi karena warganya merasa melawan pihak lain memimpin daerahnya.

“Sedangkan Edy Nasution, warga kenal dengan dia karena pernah menjabat komandan Korem di Pekanbaru, dan dia juga putra daerah Riau,” kata dosen Fisipol Universitas Riau ini. [rnd]

Sumber : merdeka.com

Berita ini sudah dilihat 96 kali

Continue Reading
Advertisement
Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Download Tabloid Bebasbaru

Berita Olahraga

SPACE IKLAN

Selebritis

DUNIA

Gaya Hidup

Arsip

Statistik Pengunjung

  • Users online: 0 
  • Visitors today : 96
  • Page views today : 104
  • Total visitors : 545,295
  • Total page view: 1,130,419