Connect with us
Update Now

Headline

Oknum Jend-Pol Di Sogok Djoktan Bagian IV: Sogokan Diterima, Dojktan Bebas Keluar Masuk RI  

Diterbitkan

pada

Berita ini sudah dilihat 255,208 kali

Djoktan gelontorkan puluhan milyar untuk sogok dua oknum Jenderal Polisi (dok, pikiran rakyat)

BêBASbaru.com, INVESIGASI – Ketiganya lalu bertemu dan disepakati adanya imbalan untuk memenuhi keinginan Djoko Tjandra itu. Berikut langkah Irjen Napoleon seperti tertuang dalam surat dakwaan:

  1. Pada 28 April 2020, Djoko Tjandra memberikan uang ke Tommy Sumardi SGD 200 ribu untuk diserahkan ke Napoleon. Keesokan harinya Napoleon menerima lagi USD 100 ribu dari Djoko Tjandra.

Setelah menerima SGD 200 ribu dan USD 100 ribu, Napoleon memerintahkan Kombes Tommy Aria Dwianto untuk membuat surat ke Direktorat Jenderal (Ditjen) Imigrasi. Isi surat itu mengenai pemberitahuan kalau database DPO di Interpol sedang mengalami pembaharuan dan menyatakan ada data DPO yang diajukan Divhubinter Polri ke Ditjen Imigrasi sudah tidak dibutuhkan lagi.

  1. Pada 4 Mei 2020, Djoko Tjandra kembali memberikan uang lagi ke Irjen Napoleon melalui Tommy Sumardi sebesar USD 150 ribu. Setelah menerima uang itu Irjen Napoleon kembali menugaskan Kombes Tommy untuk membuat surat Divhubinter Polri perihal pembaharuan data Interpol Notice ke Ditjen Imigrasi, adapun isinya adalah menyampaikan penghapusan Interpol Red Notice.

  1. Pada tanggal 5 Mei 2020 sekira pukul 13.13 WIB Tommy Sumardi dan Brigjen Prasetijo Utomo menemui Irjen Napoleon Bonaparte di ruang Kadivhubinter di gedung TNCC Mabes Polri lantai 11. Kemudian Tommy Sumardi menyerahkan uang USD 20 ribu ke Irjen Napoleon.

Setelah menerima uang itu, Napoleon kembali bersurat ke Ditjen Imigrasi yang isi suratnya menginformasikan bahwa Interpol Red Notice atas nama Joko Soegiarto Tjandra telah terhapus dari sistem basis data Interpol. Surat itu ditandatangani oleh Sekretaris NCB Interpol Indonesia oleh Brigjen Nugroho Slamet Wibowo.

“Isi surat tersebut pada pokoknya menginformasikan bahwa Interpol Red Notice atas nama Joko Soegiarto Tjandra Control No.: A-1897/7-2009 telah terhapus dari sistem basis data Interpol sejak tahun 2014 (setelah 5 tahun),” ungkap jaksa.

  1. Pada tanggal 13 Mei 2020, Ferry Tri Ardhiansyan selaku Kepala Seksi Pencegahan Subdit Cegah Tangkal Dirwasdakim pada Ditjen

Imigrasi, setelah mendapatkan disposisi dari Sandi Andaryadi sebagai Kepala Sub Direktorat Cegah Tangkal Dirwasdakim pada Ditjen Imigrasi, melakukan penghapusan status DPO atas nama Joko Soegiarto Tjandra alias Djoko Tjandra dari sistem ECS pada SIMKIM Ditjen Imigrasi.

Sementara itu data penghapusan red notice lantas digunakan oleh Djoko Tjandra untuk masuk wilayah Indonesia dan mengajukan Peninjauan Kembali pada bulan Juni 2020 di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan. Setelahnya kehebohan mengenai Djoko Tjandra pun terjadi hingga akhirnya Djoko Tjandra ditangkap berkat kerja sama police to police antara Polri dan Polisi Diraja Malaysia (PDRM). Djoko Tjandra ditangkap pada Kamis (30/7) dan Kabareskrim Komjen Listyo Sigit Prabowo turun langsung membawa Djoko Tjandra dari Malaysia. (Bersambung)

Sumber: detik.com dan berbagai sumber yang diolah

Berita ini sudah dilihat 156 kali

Download Tabloid Bebasbaru

Berita Olahraga

SPACE IKLAN

Selebritis

DUNIA

Gaya Hidup

Arsip

Statistik Pengunjung

  • Users online: 0 
  • Visitors today : 250
  • Page views today : 299
  • Total visitors : 547,725
  • Total page view: 1,133,166