Connect with us
Update Now

Hulu Sungai Selatan

Musim Hujan Padi Tak Bisa Dijemur, H Salam Rugi Besar Minta Pemkab HSS Segera Bantu Alat Pengering

Diterbitkan

pada

Berita ini sudah dilihat 254,712 kali

Stok beras masih melimpah di gudang milik H Salam, HSS padahal mulai masuki musim tanam lagi (dok, Bpost)

BêBASbaru.com, HULU SUNGAI SELATAN – Pandemi Covid-19 tak memengaruhi ketersediaan pangan di Banua Anam, khususnya di Kabupaten Hulu Sungai Selatan (HSS).

Tiap musim panen, stok beras pun berlimpah. Hal tersebut diakui pemilik usaha penggiligan padi berlisensi milik H Abdul Salam, di Desa Mandala, Kecamatan Telaga Langsat HSS. Ratusan ribu ton gabah yang dibeli langsung dari petani, memadati gudang sekaligus tempat penggilingan tersebut.

 Namun, karena faktor cuaca dimana hujan yang intens turun, membuat padi yang sudah dibeli dari petani berupa gabah kering panen terancam membusuk. Di gudang kami ada 25 ton yang belum  bisa dijemur, karena keburu musim hujan. Saya tak bisa berbuat apa-apa, karena tak punya mesin pengering,”kata H Salam kepada banjarmasinpost.co.id, Jumat (6/11/2020).

Kondisi tersebut membuatnya rugi lebih dari Rp 10 juta. Namun, Salam mengatakan hanya pasrah. Menurutnya, dia bersama kelompok tani sebenarnya sudah mengajukan proposal untuk bantuan mesin pengering padi, yang harganya sulit dijangkau tersebut.

“Sebenarnya sudah disetujui pemerirntah daerah, tapi belum bisa direalisasi karena anggaran pemerintah terfokus ke penanganan covid-19. Semoga saja 2021 mendatang bisa direalisasi,”katanya.

Penggilingan padi milik H Salam, salah satu usaha yang bekerjasama dengan Perum Bulog, baik dalam bentuk PSO (Public Service Obligation) maupun komersil. Menurut H Salam untuk harga gabah kering panen di tingkat petani pihaknya membeli lebih mahal dari standar harga Bulog yaitu Rp 4.800 per kilogram. Sedangkan standar harga Bulog Rp 4.300 per kilogram.

Untuk harga beras medium yang sudah digiling, Rp 6.500 dan Rp 7.500 per liter. Sedangkan harga beras premium bervariasi tergantung di wilayah daerah masing-masing, dengan harga di atas beras  tersebut. “Jadi Bulog itu membeli dengan PSO dan Komersil tadi,”katanya.  Disebutkan, musim panen, biasanya antara April sampai Mei  tiap tahunnya.

Namun, adapula petani yang bisa panen dua kali dalam setahun, seperti petani di Kecamatan Telaga Langsat. “Jadi untuk ketersediaan stok pangan di Banua ANam, menurut saya lebih dari cukup memenuhi kebutuhan msyarakat,”kata H Salam. Penggilingan milik H Salam sendiri salah satu penggilingan padi terbesar di wilayah HSS.  Selain memasok beras untuk dilayah Kalsel, juga ke wilayah Kalteng.

Sumber: banjarmasinpost.co.id dan berbagai sumber (dengan judul: Tak Ada Alat Pengering, Stok Padi di Penggilingan Padi Terbesar di HSS Terancam Membusuk)

Berita ini sudah dilihat 267 kali

Continue Reading
Advertisement
Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Download Tabloid Bebasbaru

Berita Olahraga

SPACE IKLAN

Selebritis

DUNIA

Gaya Hidup

Arsip

Statistik Pengunjung

  • Users online: 2 
  • Visitors today : 198
  • Page views today : 241
  • Total visitors : 547,673
  • Total page view: 1,133,108