Connect with us
Update Now

Politik

Mahasiswa Asal Papua yang ‘Masih’ Ingin Merdeka Dari RI

Diterbitkan

pada

Berita ini sudah dilihat 407,006 kali

Investigasi – SEKITAR 50-an anggota organisasi massa dari Pemuda Pancasila dan Forum Komunikasi Putra-Putri Purnawirawan TNI/Polri itu mengepung asrama mahasiswa Papua di Jalan Kalasan, Surabaya, Jumat, 30 November 2018. Mereka menolak rencana aksi peringatan 57 tahun kemerdekaan Papua yang akan digelar di Surabaya pada Sabtu, 1 Desember 2018. Pengepungan itu tidak berlangsung lama. Massa hanya memasang dua spanduk bertuliskan “Arek Suroboyo Menolak & Siap Melibas Gerakan Sparatis” dan “Tangkap Provokator yang Berusaha Pecah Belah NKRI.” Usai memasang spanduk di pagar asrama, massa pergi ke Kepolisian Resor Kota Besar Surabaya untuk beraudiensi. “Kami minta polisi melarang aksi mahasiswa Papua,” kata Ibrahim da Silva dari FKPPI Jawa Timur. Menurut Ibrahim rencana demonstrasi mahasiswa Papua di Surabaya pada 1 Desember telah dia dengar. Ibrahim mengaku tak mempermasalahkan demo yang rencananya digelar di monumen Gubernur Soerjo dan monumen kapal selam. “Asal tak mengusung isu Papua Merdeka,” katanya. Bila mahasiswa ngotot, Ibrahim mengatakan massa tak segan berkeras menghadang. Massa Pemuda Pancasila, FKPPI dan elemen lain, kata dia, bakal mengusir mahasiswa Papua dari lokasi unjuk rasa. “Silakan demo di Papua sana, jangan bermain isu kemerdekaan di Surabaya,” katanya.
Sumber: Tempo.com

Berita ini sudah dilihat 160 kali

Continue Reading
Advertisement
Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Download Tabloid Bebasbaru

Berita Olahraga

SPACE IKLAN

Selebritis

DUNIA

Gaya Hidup

Arsip

Statistik Pengunjung

  • Users online: 0 
  • Visitors today : 101
  • Page views today : 119
  • Total visitors : 553,432
  • Total page view: 1,139,850