Connect with us
Update Now

Sahibar Banua

Kenapa Solar Subsidi Dibatasi Diluar Jawa, Hingga Anterian Truk Mengular Ganggu Lalin? Tahun Depan Solar Malah naik Jadi Rp1000/Liter

Diterbitkan

pada

Berita ini sudah dilihat 465,576 kali

Sahibar Banua – Bagi anda yang kebetulan berangkat dari Hulu Sungai ke Banjarmasin, pasti akan melihat pemandangan rutinitas, yakni mengularnya truk-truk yang antre solar di SPBU-SPBU yang ada di sepanjang jala. Pemandangan ini sepintas aneh, karena di Jakarta dan semua SPBU di Jawa tak ada pemandangan seperti ini, apakah Kalsel dan semua Propinsi di Kalimantan sengaja dianak tirikan Pertamina dan pemerintah? Sebab pemandangan ini sudah sejak lama terjadi, bahkan sejak Susilo Bambang Yudhoyono berkuasa dan malah berlanjut ke jaman Presiden Joko Widodo (Jokowi). Padahal pengguna solar di Kalimantan tidaklah sebanyak yang ada pulau jawa, karena volume kendaraan masih banyak di Jawa dan Jakarta. Tahun lalu, dengan mengutip pernyataan dari Kementerian Energi Sumber Daya Mineral (ESDM), pada saat menerima aksi unjuk rasa elemen mahasiswa di Banjarmasin, 26 April 2018 lalu, Fikri mengatakan, kuota BBM provinsinya terpenuhi. “Pernyataan Kementerian ESDM bahwa kuota BBM Kalsel terpenuhi, katika Komisi III DPRD Kalsel yang juga membidangi pertambangan dan enegi (termasuk BBM) berkonsultasi dengan Kementerian tersebut belum lama ini,” ujarnya. Kalau ada permainan kotor, kenapa sampai saat ini belum ada yang dijadikan tersangka? Sementara itu, Badan Pengatur Kegiatan Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas)‎ memperkirakan, konsumsi Solar subsidi sampai November akan melebihi kuota yang ditetapkan dalam Anggaran Pendapatan Belanja Negara (APBN) 2019. Kepala BPH Migas Fanshurullah Assa mengatakan, kuota Solar subsidi berpotensi jebol. Hal ini disebabkan penyaluran Solar yang tidak tepat sasaran. Kuota Solar subsidi yang ditetapkan tahun ini sebesar 14,5 juta Kl diprediksi akan habis pada November 2019. “November habis fatal dampaknya,karena BBM tahun ini yg ditetapkan pemerintah di APBN hanya 14,5 juta Kl turun dari tahun lalu 15,6 juta Kl,” kata Fanshurullah, saat menghadiri Hilir Migas Expo, di Jakarta Convention Center (JCC), Senayan, Jumat (27/9/2019).

Harga Solar Naik Rp 1.000 per Liter di 2020?
Agar prediksi tersebut tidak terjadi, BPH Migas telah mengeluarkan sejumlah upaya yaitu penerapan teknologi digital pada proses penyaluran BBM dan pengawasan bersama dengan TNI dan Polri. “Tapi sampai hari ini belum berjalan dengan baik,” tegasnya. Fanshurullah pun sudah menerbitkan surat edaran agar kuota Solar subsidi cukup hingga akhir tahun, dengan membatasi konsumsi solar subsidi untuk beberapa jenis kendaraan. “Misalnya truk roda 6 maksimal 60 liter per hari. kalau 1 liter 10 kilo meter (km) satu hari berarti 600 Km , truk itu lebih dari 600 km jalannya. roda 4 dibatasi 30 liter. ini pembatasan mengacu Perpres supaya BBM subsidi tetap ada sampai akhir tahun,” tandasnya. Sebelumnya, pemerintah dan DPR sedang menyusun asumsi dasar Rancangan Anggaran Pendapatan Belanja Negara (RAPBN) 2020. Saalah satu pembahasanya adalah pengurangan subsidi solar dari Rp 2 ribu per liter menjadi Rp 1.000 per liter. Hal ini diusulkan untuk mengalihkan subsidi ke sektor yang lebih produktif dan perkiraan penurunan harga minyak dunia. “Yang penting subsidi terbatas solar dalam nota keuangan Rp 1.000. Ini dua asumsi harga minyak turun sekarang sudah turun. Kedua kita kurangi subsidi supaya dananya lebih tepat sasaran,” kata Menteri Energi Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan, saat rapat dengan Komisi VII DPR, Jakarta, pada Rabu 28 Agustus 2019. ‎Jonan pun menyebut ada potensi kenaikan harga solar subsidi sebesar Rp 1.000 per liter dari harga saat ini Rp 5.150 per liter, jika subsidi dikurangi menjadi Rp 1.000 per liter dengan harga minyak mentah seperti saat ini di level USD 59 per barel. “Tidak ada yang bisa tau harga minyak mentah di tahun depan, kalau seperti sekarang sedkit dibawah USD 60 per barel, itu ada kecenderungan harganya berpoteni naik seribu dari Rp 5.150 per liter,”‎ tuturnya.
Sumber: Liputan6.com dan berbagai sumber yang diolah

Berita ini sudah dilihat 95 kali

Continue Reading
Advertisement
Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.