Connect with us
Update Now

Sahibar Banua

Gara-gara PDIP Keberatan Birin Pasrahkan Soal Cawabup ke DPP Bagian 2 : Awalnya Redup, Kini Nama Rosehan yang Disodorkan PDIP Kembali Mencuat

Diterbitkan

pada

Berita ini sudah dilihat 468,181 kali

SAHIBAR BANUA – PDIP secara terang-terangan telah menyodorkan nama kadernya Rosehan NB sebagai Cawagub, untuk mendampingi Birin. Bahkan PDIP kabarnya akan mundur dukung Birin bila kader PDIP tak dijadikan Cawagub. Pada Pilgub 2015 lalu, PDIP merupakan satu dari sekian partai politik yang tergabung dalam koalisi besar yang mengusung Paman Birin bersama wakilnya Rudy Resnawan saat itu. “(PDIP) sebagai partai yang terdepan dalam pencalonan Paman Birin, kita juga melihat ke depan bagaimana proses politik ini berjalan dan kita terus ikuti,” jelasnya. Selain itu, ‘ancaman’ akan lahirnya poros ketika jika incumbent memaksakan Muhidin, bisa jadi cukup diperhatikan Golkar Kalsel. Rajutan koalisi antara Partai Golkar dan PDIP bisa lepas jika Ketua Umum DPP PDIP Megawati Soekarno Putri ternyata tak berkenan dengan pilihan incumbent atas Ketua DPW PAN Kalsel H Muhidin sebagai pasangan cawagub. Tak bisa dihindari, konstelasi politik dalam berebut kursi ‘Kalsel 1’ tak terlepas dari tangan petinggi parpol di pusat. Para ketua umum inilah, yang menjadi faktor penentu pertarungan di daerah melalui surat sakti bernama rekomendasi. Kemenangan kandidat dalam Pilgub maupun Pilkada Kabupaten/Kota, tidak sekadar menjadi adu gengsi partai, tapi juga terkait strategi pemenangan suara dalam Pemilu selanjutnya. Maka dalam menentukan sosok yang ditarungkan di Pilkada, para ketua umum parpol akan melihat sejauh mana kadernya bisa terlibat dan mendulang kemenangan. Sebagaimana diketahui, PDIP Kalsel sebelumnya telah menyodorkan nama H Rosehan NB. Meski memiliki suara signifikan (PDIP Kalsel meraih 8 kursi di DPRD)— peringkat dua bersama Gerindra yang juga memperoleh kursi sama, mereka tidak serta merta mengusung calon sendiri. Tapi, PDIP memilih hanya menyodorkan wakil gubernur atas dasar komitmen menyokong pencalonan incumbent Sahbirin. Tapi di tengah jalan–meski masih sebatas isu, munculnya duet Sahbirin-Muhidin memupus harapan partai berlambang banteng moncong putih ini. Rosehan sendiri, sebelumnya digadang berpasangan dengan Sahbirin. Itu jika koalisi besar di mana kader PDIP ditempatkan untuk mendampingi petahana benar-benar terjadi. “Kita serahkan ke (DPP) PDIP, saya berpasangan dengan Paman Birin atau saya dengan siapa. Itu urusan pengurus partai,” paparnya. Rosehan pun menekankan, dalam dunia politik memang segala sesuatu mungkin terjadi. Ya, karena baginya politik itu dinamis dan tidak kaku. “Politik itu tidak terlalu harus kaku begitu lah. Santai saja,” bebernya. Di tangan DPP Golkar, pertimbangan politik dipastikan akan lebih kompleks. Artinya, penentuan pasangan calon tidak hanya diukur dari elektabilitas kandidat semata, tetapi juga akan melihat arah dan pertimbangan politik yang lebih luas. Sebagaimana diketahui, kemitraan yang terbangun antara PDIP dan Golkar di pusat, akan turut mempengaruhi atmosfer dalam penentuan pasangan incumbent. Meski belakangan dengan terpilihnya Zulkifli Hasan—yang disebut lebih pro Jokowi, tetapi hubungan banteng dan beringin sudah terbina lebih lama. Sebab di koalisi nasional, PAN tak termasuk dalam barisan parpol besar penyokong pemerintah sebagaimana Golkar, PDIP, PPP, PKB, dan juga Gerindra yang belakangan juga masuk dalam kabinet. Apalagi, dari hitungan jumlah kursi di parlemen, PAN memiliki jumlah kursi lebih sedikit dibandingkan PDIP. Dari hasil pemilu 2019 lalu, kursi terbanyak diraih Partai Golongan Karya (Golkar) dengan 12 kursi, diikuti Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) dan Partai Gerakan Indonesia Raya (Gerindra) yang sama-sama meraih 8 kursi. Di poisisi peraih kursi terbanyak selanjutnya adalah Partai Amanat Nasional (PAN) dengan 6 kursi. Disusul Partai Keadilan Sejahtera (PKS) dan Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) dengan raihan masing-masing 5 kursi. Partai Nasional Demokrasi (NasDem) sukses mendulang 4 kursi. Lalu ada Partai Demokrat dan Partai Persatuan Pembangunan (PPP) dengan masing-masing menempatkan wakilnya 3 kursi. Dan satu-satunya peraih 1 kursi di DPRD Kalsel periode 2019-2024 adalah Partai Hati Nurani Rakyat (Hanura). Perolehan kursi parleman ini, juga tentunya akan menjadi perhatian bagi DPP Golkar untuk menentukan kebijakan. Meskipun, disebutkan bahwa dari hasil surevi Lembaga Saiful Murjani Researc and Consulting (SMRC) pada 9 – 19 Oktober lalu, nama Muhidin menempati posisi pertama dengan persentase 11,9 persen sebagai cawagub Kalsel yang berpasangan dengan Sahbirin. Setelah itu, ada sepuluh nama di bawah Muhidin, seperti Rudy Resnawan 7,5 persen, Rosehan Noor Bahri 7,3 persen, Mardani H Maming 6,2 persen, Aboe Bakar Alhabsy 4,7 persen, Zairullah Azhar 4,0 persen, dan sejumlah kandidat lainnya.
Sumber: kanalkalimantan.com dan berbagai sumber

Berita ini sudah dilihat 131 kali

Continue Reading
Advertisement
Klik untuk berkomentar

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Download Tabloid Bebasbaru

Berita Olahraga