Connect with us
Update Now

Headline

Dituding Biangnya Ajak Rekan Artis Jadi “influencer” Pemerintah! Yosi Project Pop Membantah

Diterbitkan

pada

Berita ini sudah dilihat 109,584 kali

Yosi yang juga personel Project-Pop di tuding ajak artis lain bela pemerintah jadi buzzer (dok, kapanlagi.com)

BêBASbaru.com, INVESTIGASI –  Hermann Josis Mokalu atau Yosi “Project Pop” menampik tudingan yang menyebut dirinya mengajak masyarakat atau rekan-rekannya menjadi influencer pro pemerintah. Yosi yang menjadi Ketua Siberkreasi, program edukasi literasi digital, mengaku hanya sebatas memberikan pelatihan menjadi konten kreator kepada berbagai masyarakat di daerah melalui program “School of Influencer”. “Mereka sih bisa lihat dari sepak terjang dan apa yang saya buat selama ini. Semua ada di sosial media tidak pernah tertutup apa yang saya lakukan. Tidak ada program pemerintah yang saya endorse di situ, mau di Twitter, di Facebook, atau Instagram,” kata Yosi Mokalu saat dihubungi ANTARA, Minggu.  Nama Yosi Mokalu sedang hangat diperbincangkan setelah adanya tudingan yang menyebut ia sebagai orang yang melatih influencer pendukung pemerintah. “Saya kalau ada waktu nanti menjelaskan. Saya tidak ingin membesarkan-besarkan karena sepertinya ada yang menunggu saya marah. Dan kalau saya marah video saya itu bisa mengangkat isu yang enggak perlu,” ujar Yosi Mokalu. “Terus mau nanya dengan lingkungan terdekat saya, kalau ada yang bisa buktikan teman yang saya bayar as an influencer? Silakan kasih tahu orangnya yang mana, suruh dia bikin pernyataan pasti enggak akan ketemu karena itu memang isu yang dibesarkan aja,” lanjut personel Project Pop tersebut. Yosi mengatakan dirinya sendiri menjadi Ketua Siberkreasi sejak akhir tahun lalu. Dia mengatakan proses pemilihan sebagai ketua dilakukan oleh para mitra yang bekerja sama dalam program Siberkreasi. “Saya dipilih. Jadi Siberkreasi kan gerakan nasional. Semua anggota termasuk ketua itu dipilih melalui pemilihan para mitranya. Mitranya memang gede-gede. Ada lembaga kementerian, ada platform-platform digital, ada Google, Facebook segala macam,” terang dia. “Ya masa apakah mungkin di media sebesar itu yang melibatkan bermacam stakeholder ada penyimpangan uang sebesar itu tanpa diketahui mereka. Itu satu. Kedua anggota itu dipilih oleh mereka, jadi bukan saya yang membentuk Siberkreasi, tapi dipilih oleh mereka,” ujar Yosi Mokalu menambahkan.

Sumber: antaranews.com dan berbagai sumber (dengan judul: Yosi “Project Pop” bantah ajak rekan jadi “influencer” pemerintah)

Berita ini sudah dilihat 118 kali

Download Tabloid Bebasbaru

Berita Olahraga

SPACE IKLAN

Selebritis

DUNIA

Gaya Hidup

Arsip

Statistik Pengunjung

  • Users online: 0 
  • Visitors today : 72
  • Page views today : 81
  • Total visitors : 529,606
  • Total page view: 1,113,130