Connect with us
Update Now

Banjarmasin

Berita Covid-19 Kalsel: Hampir Tembus 4000 Kasus, IDI: Sudah Sangat Mengkhawatirkan

Diterbitkan

pada

Ilustrasi, walaupun pembagian masker gratis sering dibagikan, namun kesadaran warga kadang sulit dirubah (dok, radar banjarmasin)

BêBASbaru.com, BANJARMASIN – Sejak pertama kali muncul hingga sekarang angka kasus penyebaran corona atau Covid-19 di Kalimantan Selatan (Kalsel) terus melonjak. Diambil dari data terakhir yang dirilis Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kalsel, terdapat 3.990 kasus Virus Corona. Sementara itu Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Kalsel menyoroti tingginya angka tersebut. Menurut Ketua IDI Kalsel dr Rudiansyah, dengan jumlah penduduk yang hanya 4,3 juta jiwa, penyebaran virus corona di Kalsel sudah sangat mengkhawatirkan.  Dua Balita di Tanahlaut Positif Covid-19, Dirawat di Fasyansus, Kondisinya Seperti ini. “Iya, sudah sangat mengkhawatirkan, dengan jumlah kasus yang hampir 4.000 dengan jumlah penduduk 4 jutaan jiwa, artinya setiap 1000 penduduk ada satu orang yang terinfeksi,” ungkap Rudiansyah saat dihubungi, Jumat (10/7/2020). Sayangnya, kata Rudiansyah, kebanyakan orang ataupun pemerintah hanya melihat angka-angka. “Memang kalau kita melihat secara angka dibandingkan kota-kota lain mungkin kelihatan tidak terlalu tinggi, tapi kalau diperbandingkan dengan jumlah penduduk yang ada sangat jauh selisihnya, Kalsel yang tertinggi,” bebernya. Dia mencontohkan angka orang yang terinfeksi Corona di Provinsi Jawa Timur (Jatim) dari data terakhir Gugus Tugas Nasional kata Rudiansyah sebesar 15.466 kasus. Angka itu, ujarnya, masih belum proporsional jika dikalkulasikan dengan jumlah penduduk Jatim yang sebanyak 40 juta jiwa. Artinya, lanjut dia, jika ukurannya adalah kepadatan penduduk, kasus corona di Jatim harusnya berada di angka 36 ribu kasus baru bisa disejajarkan dengan Kalsel. “Itu berarti kasus corona di Kalsel ini besar sekali. Jatim masih jauh di bawah jika dibandingkan dengan Kalsel secara proporsi penduduk. Harusnya kan semakin banyak penduduknya, semakin tinggi pula angka kasusnya,” ungkapnya. Dengan tingginya angka kasus corona di Kalsel, perilaku masyarakat, kata Rudiansyah, harus segera diubah agar penyebaran Corona bisa dikendalikan. Selain itu, Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Kalsel, jelas dia, harus berani lebih terbuka terhadap kasus-kasus positif yang ditangani. Misalnya, mengungkap identitas setiap orang yang dipastikan positif terinfeksi Corona agar bisa mempercepat proses tracing. “Ini memang agak sulit untuk dilakukan adalah sebenarnya keterbukaan terhadap kasus-kasus, ini tidak semua bisa menerima karena ada beberapa orang yang tidak mau diungkap identitasnya, tetapi ini sebenarnya sangat krusial untuk menekan penyebarannya,” jelasnya.

Sumber: Banjarmasinpost.co.id dan berbagai sumber (dengan judul: UPDATE Corona Kalsel Sabtu 11 Juli, 3.990 Kasus Covid-19, IDI: Kasus Sudah Sangat Mengkhawatirkan)

Download Tabloid Bebasbaru

Berita Olahraga

SPACE IKLAN

Selebritis

SPACE IKLAN

DUNIA

Gaya Hidup

Arsip

Statistik Pengunjung

  • Users online: 1 
  • Visitors today : 113
  • Page views today : 133
  • Total visitors : 505,005
  • Total page view: 1,082,794