Home / Lensa / Selain Tiga Perkara, Ada Enam Perkara yang lain Dirahasiakan Allah SWT Agar UmatNya Bersungguh-sungguh
Selain 3 perkara, ada 6 perkara lagi yang dirahasiakan Allah SWT agar UmatNya bersungguh-sungguh (dok, NU Online)

Selain Tiga Perkara, Ada Enam Perkara yang lain Dirahasiakan Allah SWT Agar UmatNya Bersungguh-sungguh

Lensa – Yang umum di masyarakat kita hanya 3 yang dianggap merupakan rahasia Allah SWT, yakni Rejeki, Jodoh dan Maut. Karena sebagai manusia kita tak tahu kapan datangnya rejeki, biarpun siang malam bekerja, kalau belum rejeki maka bisa saja apa yang kita usahakan belum berhasil. Jodoh, siapa yang bisa menduga datangnya pasangan kita ataupun kapan kita berhenti berpasangan lalu dapat gantinya lagi. Dan maut atau meninggal dunia, saat ini yang namanya maut tak kenal usia tua ataupun muda, lagi sakit ataupun sehat, kalau kontrak di dunia sudah selesai maka Allah SWT akan memanggil kita kembali keharibanNya dengan cara bermacam-macam. Menurut Umar bin Khathab RA ada enam perkara yang dirahasiakan oleh Allah SWT kepada hamba-Nya. Tentu, ada alasannya. Antara lain, agar hamba-Nya bersungguh-sungguh dalam mendapatkannya. Umar bin Khathab RA berkata, “Sesungguhnya, Allah merahasiakan enam perkara di balik enam perkara.”

Pertama, Allah merahasiakan ridha-Nya di balik ketaatan hamba-Nya. Hal tersebut dimaksudkan agar hamba-Nya bersungguh-sungguh melakukan ketaatan kepada-Nya. Dengan begitu, hamba-Nya tidak akan mengesampingkan ketaatan kepada-Nya walaupun tampaknya sederhana. Sebab, boleh jadi di balik ketaatan yang tampaknya sederhana itulah terdapat ridha-Nya.

Kedua, Allah merahasiakan murka-Nya terhadap hamba-Nya yang “berani” melakukan kemaksiatan. Hal tersebut dimaksudkan agar hamba-Nya bersungguh-sungguh menjauhi kemaksiatan. Dengan begitu, hamba-Nya tidak akan menyepelekan kemaksiatan dalam segala bentuknya, kendati tampaknya sederhana. Sebab, boleh jadi di balik kemaksiatan yang tampaknya sederhana itulah terdapat murka-Nya.
Ketiga, Allah merahasiakan kapan datangnya malam kemuliaan (lailatul qadar). Hal tersebut dimaksudkan agar hamba-Nya bersungguh-sungguh beribadat sepanjang bulan suci Ramadhan. Seperti dijelaskan dalam firman-Nya, lailatul qadar itu lebih baik dibandingkan seribu bulan. Allah berfirman, “Malam kemuliaan itu lebih baik dari seribu bulan.” (QS al-Qadr [97] : 3). Ambil contoh, sebagaimana dinyatakan dalam sabda Rasulullah SAW, pahala (amalan) sunah di dalamnya ditingkatkan menjadi setara dengan pahala (amalan) wajib.

Keempat, Allah merahasiakan wali-Nya terhadap hamba-Nya. Hal tersebut dimaksudkan agar hamba-Nya tidak merendahkan derajatnya. Selain itu, agar hamba-Nya tidak meminta didoakan oleh mereka. Dengan begitu, hamba-Nya akan bersungguh-sungguh menghormati setiap hamba-Nya dengan tidak meremehkannya. Sebab, boleh jadi orang yang diremehkan itu adalah wali-Nya.

Kelima, Allah merahasiakan datangnya ajal (kematian) di balik umur hamba-Nya. Hal tersebut dimaksudkan agar hamba-Nya mempersiapkan diri dengan baik sepanjang hayatnya untuk menyambut kedatangannya. Sebab, sejatinya kematian itu bisa datang secara tiba-tiba.

Keenam, Allah merahasiakan datangnya waktu shalat Wustha. Hal tersebut dimaksudkan agar hamba-Nya bersungguh-sungguh mengikhtiarkannya. Sebagaimana dijelaskan dalam firman-Nya, shalat Wustha merupakan shalat paling utama di antara shalat lima waktu.

Allah berfirman, “Peliharalah segala shalat (kalian) dan (peliharalah pula) shalat Wustha. Berdirilah untuk Allah (dalam shalat kalian) dengan khusyuk.’” (QS al-Baqarah [2] : 238). Ada yang berpendapat bahwa yang dimaksud shalat Wustha (shalat yang di tengah-tengah) adalah shalat Ashar. Tetapi, yang tahu persis hanya Allah.

Selain merahasiakan enam perkara tersebut, Allah juga merahasiakan saat (momen) paling mustajab pada Jumat. Hamba-Nya yang berdoa tepat pada saat paling mustajab itu pasti akan dikabulkan oleh-Nya. Dengan begitu, hamba-Nya akan bersungguh-sungguh mendapatkannya sepanjang Jumat. Ada yang berpendapat, saat paling mustajab pada Jumat adalah waktu Ashar. Akan tetapi, yang tahu persis hanya Allah. Wallaahu ‘Alam.
Sumber: republika.co.id

Tentang Admin

Berita Lain

Panduan Dasar Sholat Agar Khusuk Bagian IV (Habis) : Latihan Sinkronisasi Lisan, Fikiran dan Hati

Lensa – Perhatikan kalimat berikut dibawah ini, baca kalimat tersebut dengan perlahan-lahan, bayangkan didalam fikiran …

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *